My sansevieria

Sansevieria

Saya memelihara tanaman ini karena perawatan yg minim, bisa tahan panas dan mencegah polusi juga radiasi ( sumber: google ) ^ *

Beberapa kali pindah rumah, dan ada beberapa juga yg sempat dibawa pindah sampai di rumah yg sy tempati sekarang..

Dan sekarang… Ada dua tanaman di pot yg BERBUNGA. Waaaw… !
Sebetulnya mungkun sudah berbunga dari minggu-minggu kemarin. Tapi saya aja yg baru ngeh sekarang…
Konon, kalo tanaman ini bisa berbunga, akan ada berita bagus untuk penghuni rumahnya..
Apa yaaa …
Meski cuma mitos tapi saya juga baru tahu , hehehe…

Dan disamping sanseviera saya taman pohon mangga juga pohon jambu ( jenis pohon jambu yg langka). Dan skr sudah setinggi pohon mangga yg selisih tanam-nya 3 thn.
Bagaimana dgn pohon Jambu-mu….??

Advertisements

Keramik dari plered

Perjalanan jkt-plered sekitar 2,5 jam. Dgn berbekal contact person dsana, akhirnya sampai jg. Jalanan sdh diperbaikin disbanding bbrp taun lalu (terakhir lwt sana), dan terlihat lbh bersih.

Bertemu teh lia (sy panggil begiitu) yg ramah menyambut, sy diajak masuk dan liat bbrp tmpt pengrajin..menurut sy terhitung luas. Rumahnya yg begitu sederhana ada diantara lokasi perbuatan keramik. Yg kecil-kecil, bagian perempuan yg bikin. Yg besar baru diberikan pd bapak2 dsna.

Saya tanya sm ibu yg sudah tua,
Saya: “tiasa ngadamel Sabaraha hiji sadinten teh, bu?”
Ibu: “saratus palingan mah neng”
Saya: “seueur oge geuning,ibu meni kiatan nya.”
Ibu: “muhun, seueur tp artosna mah sakedik”
Saya: ” oh kitu…” *sedikit ingin tahu
Ibu: “muhun, saratus teh ibu mah kenging duapuluh lima rebu”
Saya: ” oooh..”
Saya tidk bicara lagi..
Saya tidak tahu utk modal bahan baku-nya berapa, dll..tp sy bisa perkirakan keramik bentuk kecil yg biasa digunakan utk ‘menyimpan’ ari-ari bayi itu sekitar 10 ribu.
Rasa sedih sy tidak bisa saya perlihatkan. Dengan tangan yg sudah keriput dan ditempel dgn tensoplast, nenek ini masih semangat untuk bekerja, meski yg didapatkan sngat jauh dr upah UMR.
Hasilnya ada beberapa yg tidak simteris menandakan bahwa itulah buatan manusia. Bagaimanapun sesempurna-nya manusia, pasti akan ada kekurangan dan kelemahan-nya.
Lain dengan pot-pot keramik yg biasa dibuat untuk menanam anggrek, saya liat ada mesin cetakan yg memang sudah siap. Lebih cepat, lebih rapi..
Tapi tidak terlihat nilai seni-nya disana..

Setelah lebih dari satu jam disana, saya pamit untuk melanjutkan perjalanan ke Bandung. Cuaca kurang mendukung dan sesi foto saya sampai disitu saja. Waktu-nya untuk wiskuuuuull….!hehehe..

Note:
Oleh-oleh dr plered:
Ayam bakar dan sate maranggi